Tag Archive: Bantul



Salam wildlife!Kali ini admin diminta untuk posting cerita perjalanan dari Cimen D’sueto. Jadi simak cerita serunya berikut ini :

P1110805

Perjalanan sueto kali ini sedikit berbeda dari biasanya. Salah satu anggota sueto (firman) melakukan perjalanan backpacker menuju jogja pada bulan Oktober 2013 bersama 9 orang teman-teman kampusnya di salah satu universitas negeri di Surabaya, mereka adalah iin, ochi, orchid, lidia, dita, dila, dandy, oky, dan tutut. Perjalanan dari Surabaya menuju Jogjakarta menggunakan moda transportasi kereta api ekonomi dan pemberhentiannya di stasiun lempuyangan jogjakarta. Kami menempuh perjalanan selama 6 jam dari Surabaya pada pukul 8 pagi sampai pukul 2 siang. Sepanjang perjalanan kami selalu bercanda ria bersama sampai-sampai kita tidak sadar kalau perjalanan sudah sampai tujuan.

Setibanya di jogjakarta kami menyewa mobil untuk mengantarkan kami ke penginapan lucy di daerah sosrowijayan malioboro yang sudah kami pesan dari jauh-jauh hari dengan alasan antisipasi apabila penginapannya penuh sekaligus kami menyewa mobil untuk ke tempat  wisata keesokan harinya. Setelah kami sampai di penginapan, kami memutuskan untuk beristirahat sejenak karena kami merasa lelah saat perjalanan menuju jogja menggunakan kereta api. Pada malam harinya kami mencari makan sekaligus berjalan-jalan di malioboro. Tempat makan yang kita singgahi harganya cukup mahal, tetapi karena perut kami sudah mulai lapar, kami memutuskan untuk makan ditempat itu.

P1110789

Setelah acara makan-makan usai, kami melanjutkan jalan-jalan di daerah malioboro, awalnya kami ingin menuju alun-alun pohon beringin kembar yang memiliki mitos unik, tetapi karena perjanan ke alun-alun tersebut cukup jauh apabila berjalan kaki, maka kami memutuskan untuk hunting foto di sekitar malioboro karena kami merasa kelelahan setelah perjalanan jauh dari Surabaya. Selain hunting foto ada beberapa dari kita membeli oleh-oleh ditempat perbelanjaaan sepanjang jalan  malioboro untuk keluarga, sanak saudara atau teman-temannya. Beberapa dari kita ada yang membeli pakaian, gantungan kunci, sandal, dll. Malioboro meskipun hari aktif tapi selalu ramai dikunjungi oleh para wisatawan. Terdapat juga perkumpulan para komunitas ada komunitas fotografi, komunitas lukis, komunitas sepeda, dll.

P1110811

P1110832

P1110842

Setelah puas jalan-jalan, hunting foto, dan beli oleh-oleh, sudah saatnya kami kembali ke penginapan karena hari yang sudah mulai larut malam, pertokoan mulai tutup dan kami belum membicarakan tujuan tempat wisata untuk keesokan harinya karena kami masih bingung dengan tujuan wisata kami yang kita tuju. Pada saat membicarakan rencana keesokan harinya kami semua merasa bingung karena tidak ada tujuan wisata yang kita akan tuju. Hampir selama 1 jam lebih kami berpikir, akhirnya kami telah menemukan tempat tujuan wisata yang kita tuju, terdapat 3 tempat wisata yang kita akan tuju yaitu, goa pindul, pantai kukup, dan pantai baron di daerah gunung kidul dengan menggunakan moda transportasi mobil yang kita sewa dari stasiun lempuyangan sebelumnya, karena akses untuk menuju ketiga wisata tersebut tidak ada angkutan masal jadi harus menggunakan kendaraan sewa atau kendaraan pribadi. Setelah merencanakan tempat wisata, kami memutuskan untuk beristirahat dan akan mulai melakukan perjalanan pada keesokan pagi hari pukul 6.

Pagi hari yang cerah matahari terbit dengan terangnya, kami memulai perjalanan menuju tempat wisata. Sebelum berangkat kami berkenalan dengan sopir yang mengantarkan kami ke tempat tujuan yang bernama mas jambul, beliau ternyata juga memiliki komunitas touring yaitu anggota dari byson indonesia club (Byonic). Perjalanan pertama sebelum menuju goa pindul tempat wisata pertama, kami mencari tempat makan terlebih dahulu karena perjalanan menuju goa pindul sangat jauh dan membutuhkan waktu yang lama. Kami memutuskan sarapan di angkringan depan stasiun lempuyangan dengan harga yang murah. Seusai makan kami melanjutkan perjalanan ke goa pindul di daerah gunung kidul. Kami sangat antusias menuju tempat tersebut karena ini kami pertama kalinya melakukan body rafting di goa pindul. Berikut peta perjalanan gua pindul dari arah kota Yogyakarta :

peta gua pindul

peta goa pindul

Pesona wisata susur gua,rafting,dan cave tubing di Desa Bejiharjo,KarangMojo,Gunung Kidul.

Tiba di goa pindul, kami bertemu dengan tour guide (mas dino dan simbah) yang memandu kami dalam penjelasan mulai cerita sejarah goa pindul hingga apa saja yang boleh dilakukan dan tidak diperbolehkan selama wisata di goa pindul. Goa pindul terdiri dari 3 paket wisata rafting menggunakan ban karet. Paket pertama menjelajahi goa pindul saja selama 1 jam, paket kedua wisata menelusuri sungai saja selama hampir 2 jam, atau paket wisata ketiga yaitu menjelajahi goa pindul dan menelusuri sungai selama 3 jam secara keseluruhan . Setelah tour guide menjelaskan, kami menitipkan barang di tempat penitipan dan kami melakukan persiapan memakai peralatan untuk body rafting di goa pindul karena barang-barang tidak boleh dibawa saat melakukan body rafting dan tidak lupa kami mengabadikan momen persiapan tersebut dengan berfoto bersama.

IMG_1785

IMG_1796

Perajalan pertama kami yaitu menjelajahi goa pindul dengan menggunakan ban karet. Untuk sampai di mulut goa pindul tersebut kita harus berjalan kaki dari tempat pendaftaran menuju start goa pindul. Pemandangan goa pindul yang disuguhkan sangat keren dan indah sekali. Kami saling berpegangan pada tali yang menempel pada ban karet yang kita gunakan dan oarng pertama yang menaiki ban karet akan ditarik oleh para pemandu kami untuk menjelajahi area goa pindul. Kedalaman air di goa pindul bervariasi, mulai ketinggian 3 meter sampai kedalaman 8 meter. Berbagai macam mitos di dalam goa pindul yang diceritakan oleh pemandu kami, ditengah-tengah goa kami berhenti sejenak dan kami berdoa pada saat terdapat batu goa yang memiliki mitos apabila kita memegang batu tersebut permasalahan kita dimudahkan tapi tetap dengan meminta doa kepada Allah SWT dan tempat tersebut hanyalah sebagai mitos masyarakat sekitar saja.

IMG_1794

legend pindul cave story

IMG_1807

IMG_1810

IMG_1812

IMG_1813

IMG_1845

IMG_1869

Setelah kami berdoa meminta kemudahan kepada Allah SWT dengan penuh kekhusyukan dan keheningan, kami melanjutkan penjelajahan sampai kita tiba di tempat yang memiliki tebing yang dapat dilakukan untuk melompat dengan ketinggian 2 meter.  Hampir semua dari kami terjun dari atas tebing yang memiliki ketinggian 2 meter dan memiliki kedalaman air 3 meter. Hanya satu orang dari kita yang tidak melompat karena takut dengan ketinggian.  Dan kami mengabadikan foto bersama sebelum melakukan loncatan dan pada saat melakukan loncatan.

IMG_1876

IMG_1880

Setelah kami berdoa meminta kemudahan kepada Allah SWT dengan penuh kekhusyukan dan keheningan, kami melanjutkan penjelajahan sampai kita tiba di tempat yang memiliki tebing yang dapat dilakukan untuk melompat dengan ketinggian 2 meter.  Hampir semua dari kami terjun dari atas tebing yang memiliki ketinggian 2 meter dan memiliki kedalaman air 3 meter. Hanya satu orang dari kita yang tidak melompat karena takut dengan ketinggian.  Dan kami mengabadikan foto bersama sebelum melakukan loncatan dan pada saat melakukan loncatan.

IMG_1888

IMG_1890

IMG_1899

IMG_1905

Setibanya di tempat tujuan kami berjalan kaki menuju tempat mulainya petualangan body rafting kami dengan menelusuri sungai.  Jarak tempuh untuk menelusuri sungai tersebut selama 2 jam. Tapi body rafting yang kedua ini sangat berbeda dengan yang pertama, karena body rafting yang kedua tempatnya outdoor sehingga panas terik sinar matahari langsung mengenai kita, sedangkan body rafting yang pertama terhindar dari teriknya sinar matahri karena tertutup oleh goa pindul. Di tengah-tengah sungai jarak tempuhnya 1 jam terdapat air terjun kecil serta jembatan setinggi 5 meter dan ada pula tempat untuk meloncat dengan ketinggian 10 meter. Di tengah-tengah pula adalah tempat peristirahatan sejenak karena panjangnya rute kami dari goa pindul sampai ke wisata menelusuri sungai terdapat tempat penjualan makanan dan minuman. Untuk sistem pembelian tersebut kita mengambil makanan atau minuman yang kita inginkan dan petugas akan mencatatnya apa yang kita beli lalu pembayarannya dilakukan di loket pendaftaran. 2 orang dari kami mencoba memacu adrenalin untuk melompat mulai dari jembatan setinggi 5 meter dan melakukan lomcatan yang memiliki ketinggian 10 Meter. Lompatan 10 Meter benar-benar membuat tubuh merasa bimbang karena begitu tingginya untuk terjun kedalam air tapi akhirnya dapat loncat dengan keberanian diri. Sedangkan yang lainnya mengabadikan momen di air terjun kecil dengan berfoto bersama bahkan bergiliran berfoto sendiri-sendiri.

IMG_1909

IMG_1921

IMG_1930

Setelah beristirahat, berfoto, dan memacu adrenalin dengan melompat, kita melanjutkan penelususran sungai sampai garis akhir. Dan setibanya di garis akhir kita kembali ke tempat pendaftaran dan tempat penitipan untuk mengambil barang-barang kami dengan menggunakan kendaraan pick up yang sudah disediakan oleh pemandu, serta kami tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada mas dino dan simbah yang telah memandu kami selama berwisata di 2 tempat tanpa mengenal lelah dan membuat kami selalu tertawa akan candanya. Sebelum melanjutkan perjalanan kami selanjutnya, kami beristirahat dahulu sejenak untuk melakukan sholat, dan bahkan ada mandi untuk membersihkan badan. Inilah perjalanan pertama kami menjelajahi wisata goa pindol yang memiliki keindahan alam yang tiada duanya. Nantikan cerita perjalanan kami yang kedua berpetualang ke pantai kukup, pantai baron dan taman sari. Salam adventure

IMG_1894

thanks to mas gaet simbah

Cerita perjalanan ini akan dilanjutkan ke part 2. Juga video perjalanannya yang akan saya upload di edisi berikutnya. Mungkin dibawah ini bisa jadi gambaran estimasi biaya meskipun tidak terlalu spesifik plus sejarah gua pindul supaya tahu nih para pembaca.

Tarif:

Goa Pindul:

–          wisata goa pindul: 35.000

–          wisata sungai: 35.000

–          goa pindul + sungai: 70.000

–          pelajar/mahasiswa: potongan 10%

sewa mobil + sopir: 480.000 2 hari

Kebetulan Video yang part 1 sudah bisa di aksek mungkin bisa buat bahan referensi saat mau traveling ke gua pindul :

Sejarah gua pindul :

Mungkin belum banyak wisatawan yang tahu mengenai sejarah Gua Pindul, serta sebuah mata air atau mbelik yang ada di kompleks gua, yang oleh warga sekitar disebut sebagai Belik Panguripan (Mata Air Kehidupan). Mengapa bisa disebut Belik Panguripan, ternyata berkaitan dengan leluhur dan legenda wilayah tersebut.

Sebagai salah satu obyek wisata, Gua Pindul memang menawarkan pemandangan yang eksotik. Mungkin itulah salah satu faktor mengapa Gua Pindul ini menjadi populer di kalangan para pecinta wisata susur gua. Tetapi mungkin belum banyak wisatawan yang tahu mengenai sejarah Gua Pindul, serta sebuah mata air atau mbelik yang ada di kompleks gua, yang oleh warga sekitar disebut sebagai mBelik Panguripan (Mata Air Kehidupan). Mengapa bisa disebut Mbelik Panguripan, ternyata berkaitan dengan leluhur dan legenda wilayah tersebut.
Semuanya berawal dari seorang tokoh bernama Kyai Jaluwesi yang berkonflik dengan raksasa bernama Bendhogrowong. Keduanya terlibat adu kesaktian, dengan keunggulan pada Kyai Jaluwesi. Raksasa itu kemudian mengeluarkan aji-ajinya karena merasa terdesak. Sayangnya aji-aji tersebut meleset dan mengenai seekor anjing peliharaan Widodo dan Widadi, anak kembar Kyai Jaluwesi. Anjing yang bernama Sona Langking itu cedera parah dan berlari tak karuan menuju sebuah sumber air yang ada di balik semak-semak. Kyai Jaluwesi yang mengikuti arah lari Sona Langking kaget ketika mendapat anjingnya telah pulih dari cedera parah akibat aji-aji sang raksasa.
Melihat hal itu, Kyai Jaluwesi kemudian menamai sumber air itu sebagai Mbelik Panguripan, karena mampu menyembuhkan luka parah yang diderita anjingnya. Beberapa lama setelah peristiwa itu, muncul sepasang pria dan wanita bernama Kyai dan Nyai Sejati yang ingin menguasai tanah di sekitar Gunung Bang. Mereka meminta kepada Kyai Jaluwesi untuk pindah dari tempat itu, dan Kyai Jaluwesi menyanggupinya. Meski begitu Kyai Jaluwesi menginginkan sebuah syarat, yaitu setelah kepindahannya masyarakat Gunung Bang harus mengadakan acara bersih lepen (sungai), penari ledhek (tayub), pada hari Senin Paing setiap tahun sekali. Kemudian Kyai Jaluwesi pindah ke daerah Gua Pindul, hingga moksa dan diyakini menjadi penunggu di Gua Pindul dan Mbelik Panguripan.
Tentu saja legenda tidak bisa dipercaya keakuratannya seratus persen, tetapi pembaca yang baik seharusnya mampu menangkap apa yang ada di balik tiap legenda, bukan malah menganggapnya mistis, ataupun tidak masuk akal. Gua Pindul yang saat ini sedang menjadi primadona wisata susur gua atau cave adventure memang menarik dan menawarkan sensasi yang berbeda dengan wisata-wisata yang sudah umum di Yogyakarta.
Iklan

_MG_0099

Setelah lama tak posting tentang perjalanan karena memang banyak kesibukan dan tertunda-tunda akhirnya kami Suetoclub mengadakan event Tour menjelajah wisata alam yang ada di daerah kabupaten Kulon Progo yang masuk wilayah DIY. Perjalanan yang dilakukan April 2012 ini beranggotakan 5orang 3motor dari Surabaya dan berangkat kamis pagi jam 2 dari Sidoarjo. Perjalanan dari Sidoarjo melewati Mojosari-Jombang-Nganjuk-Caruban-Ngawi-Sragen-Solo-KlatenYogyakarta-KulonProgo-Purworejo. Kami ambil moment untuk tour karena waktu itu bertepatan dengan libur panjang dan tanggal merah sehingga perjalananpun bisa lebih santai. Kami melakukan perjalanan dan berhenti di Nganjuk untuk istirahat kemudian Caruban untuk istirahat mengisi bensin dan subuhan dan langsung dilajutkan sampai pom bensin Klaten untuk istirahat sejenak karena waktu itu ramai dan macet sekitar jam8 pagi kami sampai Klaten istirahat sekitar setengah jam untuk langsung menjeput anggota terakhir yang ada di Yogya pada saat itu perjalanan sangat macet Klaten-Yogyakarta kami tempuh bisa 2jam padahal biasa hanya 30 menit lebih. Setelah sampai Yogyakarta kami prepare dan ishoma di yogya. Setelah formasi Suetotim lengkap kami langsung cabut menuju ke tujuan pertama yaitu pantai Glagah dan pantai Congot supaya bisa lebih santai dan hari tidak terlewat sore. Perjalanan kami tempuh dengan santai sekitar 1jam lebih kami sudah sampai di pintu masuk pantai Glagah. Masuk pantai Glagah dan Congot kami ditarik tarif retribusi Rp 4000,- untuk sepeda motor dengan 1 orang atau tarif perorangan Rp3000,- Sesampai pantai kami langsung mencari tempat singgah karena pada hari itu matahari sangat terik sambil istirahat dan berputar-putar pantai Glagah sambil melihat suasana pantai.Pantai Glagah berada di daerah KabupatenKulon Progo Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).Sebagaimana kebanyakan pantai di pesisir selatan pulau jawa, pantai glagah memiliki ombak yang cukup besar.

_MG_0104

Dataran pantai yang lapang dan garis pantai yang panjang juga memberikan anda sejumlah lokasi alternatif untuk melihat keindahan pemandangan pantai. Masing-masing lokasi seolah memiliki nuansa yang berbeda walau masih terletak dalam satu kawasan. Di setiap lokasi itu, anda bisa menikmati seluruh keindahan pantai dengan leluasa, sama sekali tak ada karang-karang raksasa yang kadang menghalangi pandangan mata. Lokasi pertama yang sangat tepat untuk melihat pemandangan pantai adalah sebuah lokasi yang akan dijadikan pelabuhan beberapa tahun ke depan. Anda bisa menjumpainya bila telah sampai di belokan pertama dari pos retribusi, tandanya adalah sebuah plang bertuliskan PP. Pertemuan aliran sungai dengan ombak lautan yang penuh harmoni bisa disaksikan dengan menaiki sebuah gardu pandang yang terdapat di sana. Sepanjang lokasi pertama hingga beberapa ratus meter ke arah barat, anda bisa menjumpai sebuah laguna dengan aliran air yang menuju ke arah muara sungai. Laguna ini membagi kawasan pantai menjadi dua, lokasi yang masih ditumbuhi oleh beberapa tumbuhan pantai dan rerumputan dan lokasi gundukan pasir yang langsung berbatasan dengan lautan. Anda bisa menyeberang ke lokasi gundukan pasir melewati jalan penghubung yang terletak tak jauh dari muara sungai. Berjalan lebih ke barat, anda bisa menyaksikan aktivitas warga sekitar dan beberapa wisatawan memancing ikan. Daerah pantai yang cukup landai memberi anugerah ikan dalam jumlah yang cukup besar. Sejumlah kios yang menjajakan sea food juga terdapat, menyajikan beragam menu yang pantas untuk dicoba. Fasiltas Selain pemandangan pantai yang indah, Pantai Glagah juga memiliki beragam fasilitas wisata pantai. Salah satu adalah area motor cross yang terletak persis di pinggir pantai dengan luas yang cukup besar, memberi kepuasan bagi anda penggemar olahraga ini. Biasanya Kejuaraan motocross diselenggarakan setiap tahunnya dengan memperebutkan piala bergilir Bupati Kulon Progo. Disamping tu terdapat juga kejuaraan nasional bola volley pantai pada tahun 1997. Di sini juga biasa diadakan upacara adat Merti desayang bertujuan untuk memohon keselamatan penduduk desa Glagah. Sementara itu, jalan beraspal yang menghubungkan pantai Glagah dengan pantai-pantai lain bisa dimanfaatkan sebagai arena olah raga sepeda pantai. Anda bahkan bisa menikmati fasilitas agrowisata pantai dengan mengunjungi perkebunan Kusumo Wanadri. Di sana, anda bisa mengamati proses budidaya beragam tanaman obat mujarab, seperti buah naga dan bunga roselle. Selain itu, anda juga bisa menyewa gethek, kano dan bebek dayung yang bisa digunakan untuk tur menyusuri laguna atau sekedar menyeberang lewat jembatan kayu menuju lokasi gundukan pasir di tepi pantai. Lelah berkeliling, anda bisa beristirahat di gubug lesehan dalam kawasan areal perkebunan Kusumo Wanadri. Sejumlah menu makanan dan minuman eksotik pantas untuk dicoba. Anda bisa mencicipi jus buah naga yang menyegarkan dan dikenal mampu menyembuhkan beragam penyakit, atau memesan es sirup bunga roselle yang mampu melepas dahaga sekaligus menetralisir beragam jenis racun dalam tubuh. Transportasi Untuk menikmati keseluruhan keindahan pemandangan pantai Glagah, anda bisa melaju melintasi dua alternatif jalan. Pertama, berjalan ke selatan melewati jalan Bantuldan berbelok ke kanan menuju jalur Bantul – Purworejo setelah sampai di Palbapang. Kedua, berjalan ke barat melewati lintasan jalan Yogyakarta – Wates – Purworejo dan berbelok ke kiri setelah menjumpai plang menuju Pantai Glagah. Anda bisa menggunakan kendaraan pribadi untuk lebih mudah mengaksesnya. Perjalanan ke pantai ini tak sesulit perjalanan menuju pantai di wilayah Gunung Kidul. Jalan-jalan yang dilalui cenderung datar dan tak banyak tanjakan sehingga anda bisa menempuhnya sambil bersantai. Lintasan menuju kota Purworejo itu juga menghubungkan Pantai Glagah dengan pantai-pantai lain di Kabupaten Kulon Progo. Jadi, sekali mengayuh dayung, dua tiga pulau terlampaui, anda bisa mengunjungi pantai-pantai lain setelahnya.

Petunjuk arah mengemudi ke Pantai Glagah Indah Sari Yogyakarta – Kodya Yogyakarta 1. Ke arah utara di Jalan Ireda menuju Jalan Brigadir Jenderal Katamso 400 m 2. Belok kanan menuju Jalan Brigadir Jenderal Katamso 700 m 3. Ambil ke-3 kiri menuju Jalan Senopati 500 m 4. Terus ke Jalan Kyai Haji Ahmad Dahlan 950 m 5. Terus ke Jalan RE Martadinata 900 m 6. Terus ke Jalan Wates 2,0 km 7. Belok sedikit ke kiri untuk tetap di Jalan Wates 2,7 km 8. Terus ke Jalan Yogyakarta – Bantul 7,6 km 9. Terus ke Jalan Wates 12,6 km 10. Terus ke Jalan Kolonel Sugiono 1,2 km 11. Terus ke Jalan Khuduri 600 m 12. Terus ke Jalan Ahmad Dahlan 4,2 km 13. Terus ke Jalan Raya Wates 4,9 km 14. Belok kiri 650 m 15. Belok kanan 600 m 16. Belok kiri 1,3 km 17. Belok kiri 8 m 18. Ambil ke-1 kanan 1,4 km Setelah kami puas beristirahat di pantai Glagah kami menuju area pantai Congot yang ada disebelah barat pantai Glagah. Pantai Congot ini adalah pantai wisata yang paling tepat dikunjungi setelah bertandang di Pantai Glagah. Kedua pantai itu berjarak sangat dekat dan dihubungkan oleh jalan beraspal halus yang bahkan cukup mudah ditempuh menggunakan sepeda. Terletak di Desa Jangkaran, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulon Progo, Pantai Congot menjadi pusat kegiatan warga sekitar yang menggantungkan hidup dengan mencari ikan. Keindahan pemandangan bisa dijumpai bahkan selagi anda masih dalam perjalanan menuju pantai ini. Sepanjang jalan yang menghubungkan Wates dengan Pantai Congot, anda bisa bisa menyaksikan hamparan sawah hijau dan aktivitas warga desa di Kulon Progo yang umumnya menjadi petani. Seperti dataran dekat pantai di wilayah lain, jalan-jalan menuju Pantai Congot juga dihiasi oleh deretan pohon kelapa. Pantai Congot memiliki pesona tersendiri dibanding pantai-pantai lainnya sebab nuansa nelayan dan perikanannya yang begitu kuat. Di sepanjang garis pantainya, anda bisa melihat aktivitas warga sekitar dan wisatawan lokal memuaskan kegemaran memancing. Di sudut lain, terdapat para nelayan yang tengah menjala ikan di tepi pantai, menghancurkan cangkang rajungan yang melekat di jala ataupun membersihkan perahu. Terutama daerah muara di tempat ini sangat bagus untuk di buat foto dan mengabadikan moment, daerah ini disebut muara sungai bogowonto. Perjalanan dari pantai Glagah ke pantai Congot Meski tak begitu banyak jumlahnya, sejumlah warga sekitar membuka warung kecil yang menjajakan sea food sebagai menu utamanya. Mungkin menikmati hidangan sambil melihat aktivitas para nelayan tentu memberikan nuansa berbeda dibanding jika menikmatinya di restaurant tengah kota. Bau sedap ikan goreng dan bakar akan segera menyergap hidung ketika hidangan tengah dimasak, mengundang selera untuk segera menikmatinya.tapi waktu itu kami hanya menghirup bau ikan bakar karena memang sudah kenyang dan hanya lewat saja menuju muara bogowonto. Transportasi Untuk berkunjung ke Pantai Congot, anda tak perlu membayar biaya tambahan. Kunjungan ke pantai ini sudah termasuk dalam tiket wisata menuju Pantai Glagah. Letak Pantai Congot yang sangat dekat dengan Pantai Glagah tentu cukup menjadi alasan untuk mengunjunginya. Nuansa nelayan dan perikanan yang begitu kuat menjadikan pantai ini tetap memiliki kekhasan dan tak bisa begitu saja disamakan dengan Pantai Glagah. Setelah selelsai menikmati kawasan pantai Glagah dan Congot kami langsung menuju Purworejo untuk menginap ditempat salah satu sodara teman kami  dikarenakan hari itu sudah terlihat mendung dan akan hujan. Sesampai di Purworejo kami makan lagi dan istirahat untuk persiapan besok pagi menuju waduk Sermo tapi sambil menunggu mata terlelap saya menikmati dulu suasana asri sebuah desa pedalaman yang jauh dari hiruk pikuk keramaian kota. Terasa tenang benget sampai benar-benar merasa mengantuk dan selamat malam. Berikut Foto-Foto saat di Muara Bogowonto

_MG_0131

 

_MG_0168

_MG_0181

_MG_0188

_MG_0208

_MG_0209

_MG_0221

Berikut Videonya :

Pesannya tetap dijaga kelestarian dan keindahan kalau berkujung dimanapun yah…maknai setiap perjalanan sebagai GreenTraveler/GreenTour.

Yogya Tour(Sueto) Part3


Pantai Kukup

Setelah selesai event perjalanan saya terus Yogya Tour part2nya ke part3 he2…Perjalanan kali ini menuju pantai kukup daerah pegunungan gunung kidul bersama teman saya…dari yogya melewati Bantul-Imogiri-Panggang-Saptosari-Kukup(Kecamatan Tanjungsari)jaraknya kira2 42km dari Yogya lewat klaten Prambanan juga bisa arah Wonosari…Nah saat perjalanan ternyata pantai kukup ini bersebelahan dengan pantai Baron dan di daerah Gunung kidul Wonosari ini banyak pantai-pantai yang setara bagusnya dengan pantai2 kelas dunia…Jalanan menuju pantai ini berkelok-kelok dan naik-turun. Jadi harap berhati-hati jika menggunakan kendaraan menuju kesini…..Waktu itu kita dateng agak sorean jadi g bayar tarif langsung motor aku taruh pantai pokoknya ditempat yang dpet dipantau…Sebenarnya sech tarif masuknya Rp2000,-

Pantai Kukup ini termasuk pantai yang pasirnya putih di deretan pantai Gunung Kidul…

Di pantai ini terdapat pulau karang yang dihubungkan dengan jembatan. Dari atas pulau karang ini kita bisa melihat indahnya hamparan pantai yang sangat luas disertai deburan ombak yang cukup besar. Meskipun siang hari, jika berada di pulau karang ini akan terasa sejuk karena angin yang bertiup cukup kencang.

Setelah puas menikmati indahnya pantai dari atas pulau karang, kita bisa turun untuk menikmati indahnya pasir putih yang ada di pantai ini. Pada sore hari air laut mulai surut, sehingga kita dapat dengan bebas untuk sekedar berjalan-jalan di tepi pantai ataupun bermain dengan pasir putih yang ada disini.

Yang nggak kalah asyiknya, disini banyak sekali biota laut. Mulai dari ikan yang berwarna-warni, kepiting yang sering mondar-mandir di tepi pantai, ataupun ubur-ubur yang bisa bikin badan gatal jika kita memegangnya. Kalo ingin menangkap ikan ataupun kepiting dengan mudah, kita bisa membeli jaring kecil yang diperjualbelikan oleh pedagang di tepi pantai.

Jika ingin membawa pulang ikan hias tapi nggak mau repot-repot menangkapnya sendiri, kita bisa membelinya saat keluar dari pantai. Disitu ada pedagang yang memperjualbelikan ikan laut hias. Ikannya pun banyak sekali jenisnya, mulai ikan nemo, bintang laut, ular laut, dan masih banyak lagi yang lainnya. Dan jangan lupa mengabadikan momen yang palink penting.

 

 

 

Sudah puas foto2nya dan hari sudah menjelang malam kami pun pulang ke Yogya nganter temenku kerumah…Tiba2 diterusin ke Yogya Tour Part4…


Paris Beach

Melanjutkan Yogya Tour Part 1…Sekarang setelah nyampai solo sebenarnya pingin nginep di solo tpi setelah calling temen eh ternyata lagi ga da yang di solo…akhirnya langsung bersinggah ke yogya kebetulan ada temen yang lagi nginep di malioboro….tpi sambil jalan ke penginapan muter-muter yogya dulu mendalami jalan-jalan yogya biar g kesasar…paginya setelah ngobrol2 ma temen…akhirnya diputusin jalan2 menuju Paris(Parangtritis)…aq juga belum pernah ke Paris padahal sudah berkali-kali ke yogya tpi g pernah mampir Paris…akhirnya ke sana tpi naek busway terus oper bus lagi jurusan Paris…1jam lebih  perjalanan nyampe deh Paris…Hmmm pantai selatan biasa ciri kasnya ombaknya gede-gede…

Parangtritis, adalah sebuah tempat pariwisata berupa pantai pesisir Samudra Hindia yang terletak kurang lebih 25 kilometer sebelah selatan kota Yogyakarta.Parangtritis merupakan objek wisata yang cukup terkenal di yogyakarta selain objek pantai lainnya seperti Samas, Baron, Kukup Krakal dan Pantai Glagah. Parangtritis mempunyai keunikan pemandangan yang tidak terdapat pada objek wisata lainnya yaitu selain ombak yang besar juga adanya gunung – gunung pasir yang tinngi di sekitar pantai, gunung pasir tersebut biasa disebut gumuk. Objek wisata ini sudah dikelola oleh pihak pemda Bantul dengan cukup baik, mulai dari fasilitas penginapan maupun pasar yang menjajakan souvenir khas parangtritis. Selain itu ada pemandian yang disebut parang wedang konon air di pemandian dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit diantaranya penyakit kulit, air dari pemandian tersebut mengandung belerang yang berasal dari pengunungan di lokasi tersebut. lokasi lain adalah pantai parang kusumo dimana di pantai tersebut terdapat tempat konon untuk pertemuan antara raja jogjakarta dengan ratu laut selatan. Pada hari-hari tertentu (biasa bulan suro) di sini dilakukan persembahan sesajian (Labuhan) bagi Ratu Laut Selatan atau dalam bahasa Jawa disebut Nyai Rara Kidul. Penduduk setempat percaya bahwa seseorang dilarang menggunakan pakaian berwarna hijau muda jika berada di pantai ini. Pantai Parangtritis menjadi tempat kunjungan utama wisatawan terutama pada malam tahun baru Jawa (1 muharram/Suro). Di Parangtritis ada juga kereta kuda atau kuda yang dapat disewa untuk menyusuri pantai dari timur ke barat.

Penamaan Parangtritis memiliki kesejarahan tersendiri. Konon, seseorang bernama Dipokusumo yang merupakan pelarian dari Kerajaan Majapahit datang ke daerah ini beratus-ratus tahun lalu untuk melakukan semedi. Ketika melihat tetesan-tetesan air yang mengalir dari celah batu karang, ia pun menamai daerah ini menjadi parangtritis, dari kata parang (=batu) dan tumaritis(=tetesan air). Pantai yang terletak di daerah itu pun akhirnya dinamai serupa.

Pantai Parangtritis merupakan pantai yang penuh mitos, diyakini merupakan perwujudan dari kesatuan trimurti yang terdiri dari Gunung Merapi, Kraton Yogyakarta dan Parangtritis. Pantai ini juga diyakini sebagai tempat bertemunya Panembahan Senopati dengan Sunan Kalijaga sesaat setelah selesai menjalani pertapaan. Dalam pertemuan itu, Senopati diingatkan agar tetap rendah hati sebagai penguasa meskipun memiliki kesaktian.

Untuk mencapai Parangtritis, anda bisa memilih dua rute. Pertama, rute Yogyakarta – Imogiri – Siluk – Parangtritis yang menawarkan pemandangan sungai dan bukit karang. Kedua, melewati rute Yogyakarta – Parangtritis yang bisa ditempuh dengan mdah karena jalan yang relatif baik. Disarankan, anda tidak mengenakan baju berwarna hijau untuk menghormati penduduk setempat yang percaya bahwa baju hijau bisa membawa petaka.

Setelah dari Pantai Paris balik di penginapan eh temen2 ternyata mau soping duluan..Nah sembari menunggu temen-temen soping aq pun langsung menuju k objek wisata Kaliurang..dari selatan menuju utara yogya..setelah melalui perjalanan 1 jm setengah perlahan-lahan nyampe kaliurang sambil menikmati pemandangan sekitar kaliurang…sat nyampe sakjane wes kesorean…ha2..tp tetep masuk meski mengundang bahaya..hujan lagi…hihi..

Berjarak 28 kilometer dari pusat kota Yogyakarta, Kaliurang kini menjadi sebuah kawasan wisata alam dan budaya yang memikat, serta menjadi tempat yang menyenangkan untuk rekreasi keluarga.

Bersantai dengan keluarga, orang tua bisa bersantai sambil mengawasi anak-anak bermain di Taman Rekreasi Kaliurang. Di dalam taman seluas 10.000 meter persegi anak-anak bisa bermain ayunan, perosotan, atau berenang di kolam renang mini. Selain itu di taman yang dihiasi oleh patung jin ala kisah 1001 malam dan beberapa jenis hewan ini, anak-anak juga bisa bermain mini car atau memasuki mulut patung seekor naga yang membentuk lorong kecil dan berakhir di bagian ekornya.

Sekitar 300 meter ke arah timur laut dari taman rekreasi terdapat Taman Wisata Plawangan Turgo. Di kawasan taman wisata ini terdapat kolam renang Tlogo Putri yang airnya berasal dari mata air di lereng Bukit Plawangan. Bermain ayunan atau bercanda bersama keluarga di taman bermain yang berada di dalam taman wisata, rasa lelah akan lebur dalam rimbunnya taman perhutani.

Setiap hari libur, Merapi bisa dilihat melalui teropong yang disewakan dengan tarif Rp.3000 selama 30 menit.

Dan bersantailah sejenak di Tlogo Muncar. Meredakan letih sambil menikmati air yang terjun di sela-sela bebatuan. Biasanya air akan mengalir dengan deras di musim penghujan.

Jika ingin menikmati pemandangan Kaliurang, para pengunjung bisa berkeliling menggunakan kereta kelinci yang dikenal dengan istilah sepoer. Kendaraan ini biasa mangkal di depan taman wisata yang dipenuhi dengan kios-kios penjaja makanan. Jalur yang dilaluinya mengitari kawasan wisata Kaliurang dari timur ke barat. Melewati gardu pandang yang terletak di sebelah barat, Merapi akan terlihat jelas ketika cuaca cerah. Tarif untuk menaiki kendaraan ini Rp.3.000 per orang jika yang naik minimal tujuh orang. Untuk perjalanan eksklusif, Rp.20.000 akan membuat perjalanan layaknya seorang bangsawan.

Bila ingin merasakan sejuknya angin dan heningnya malam di Kaliurang, berbagai villa, bungalow, pesanggrahan atau pondok wisata bisa menjadi pilihan. Tarifnya juga beragam, mulai dari yang 25 ribuan hingga 200 ribuan. Beberapa penginapan yang bisa anda nikmati, antara lain: Bukit Surya (paling disarankan), Puri Indah Inn (bintang 3), Wisma Sejahtera, dll.

Sebelum pulang pastikan untuk membawa sedikit oleh-oleh yang dijajakan. Mulai dari buah-buahan produksi petani lokal hingga makanan khas yakni tempe dan tahu bacem serta jadah (makanan yang terbuat dari beras ketan dan parutan kelapa).Hanya rekomen saya sendiri juga numpang lewat saja…he2..karena ujan nya tambah deras..langsung balik malioboro…next trip part3 yogya tour..

Tempat Wisata Kaliurang

 

 

%d blogger menyukai ini: