Tag Archive: Order of Canada



Salam wildlife!Tour kali ini memang hanya sebuah acara penutupan di tahun 2011 dan membuka lembar perjalanan baru di tahun 2012 tapi kali ini memang hanya tour penyambutan tahun baru saja karena memang cuaca sedang tidak memungkinkan untuk mengadakan tour jauh. Waktu malam tahun baru Sueto mengadakan event tahunan(tergantung cuaca)biasanya untuk menikmati keindahan kembang api tahun baru kota Batu Malang dari atas perbukitan bumiaji memang kebetulan teman sueto mempunyai persinggahan di Batu yang bisa digunakan untuk istirahat jadi perjalanan tengah malam paginya kita bisa istirahat jadi tidak terlalu capek karena memang tahun baru pasti ramai sekali jalanan.

Berangkat beranggotakan 5 orang 3 sepeda motor kami berangkat sekitar jam 9 malam dari Sidoarjo menuju Wonoayu itemani hujan deras  sampai melewati kota Mojosari terus arah Pacet…Di Pacet ini kami agak sedikit terhambat dengan arak-arakan anak muda alay seperti geng motor gitu..Karena kami memang lewat jalan pacet agak sedikit kemalaman jadi agak ramai tapi denagan keahlian tertentu kami dapat melewati gerombolan itu..Kemudian lewat pegunungan Cangar disini ditulis 30km arah Batu deketkan cuman jalannya lewat hutan jadi mengendarai motor atau mobil disini harus penuh skill dan mental yang mapan soalnya banyak pohon tumbang kadang-kadang terus tanjakan-tanjakan extreme yang licin karena Suetoclub didukung oleh pengalaman maka mudah saja jalanan dilewati…Hujan deras mulai jadi rintik-rintik kecil yang bakal sangat indah untuk menemani di malam pergantian tahun…Karena memang suhu cuaca memang benar-benar dingin akhirnya kamipun berhenti di post Bumiaji untuk menghangatkan badan, meminum segelas kopi dengan pemandangan indahnya mlalam hari kota Batu dari Bumiaji.

Selagi anak-anak makan, minum, update status bbm, twitter, facebook, whatsapps dan foursquare. Saya sempatkan untuk mengambil sebuah pemandangan dari bukit berikut fotonya.

Setelah pesta kembang api selesasi kami bersiap untuk turun bukit menuju persinggahan melewati BNS dan Jatim Park2 ternyata sudah sepi jalannya jadi bisa mulus ke persinggahan untuk beristirahat menyiapkan tenaga buat perjalanan besok paginya..Paginya terlihat cuaca masih sangat cerah bagus untuk jalan-jalan. Setelah sarapan dan persiapan kami ingin berangkat ke pantai selatan Malang melanjutkan misi menjelajah pantai selatan Malang sebenarnya pantai yang dituju adalah pantai Modangan tapi cuaca ternyata agak siangan sudah tidak mendukung kayaknya. Berangkat dari Batu melewati kota Malang keadaan waktu itu macet banget arah jalan utama akhirnya kami putuskan lewat belakang UIN tembus di pemberhentian pertama Kepanjen setelah dari Kepanjen hujan lagi-lagi jadi teman kita menemani perjalanan menuju ke selatan akhirnya sampai di daerah Donomulyo kelihatannya langit masih tidak bersahabat untuk mengijinkan kami melihat pantai akhirnya kita putuskan untuk memutar kembali lewat lewat waduk Karangkates/ir Sutami..Waktu perjalanan menuju waduk Karangkates ada spot yang bagus saat track menuruni bukit tempat ini bisa menjadi spot bagus untuk berfoto. Karena kondisi waktu itu hujan dan tidak memungkinkan untuk mengambil foto akhirnya kita lewati…

Terus turun kebawah sampai ke bendungan hujan pun semakin deras mau berhenti diwadukkok sudah kadung basah semua akhirnya kami teruskan balik melewati Kepanjen istirahat makan bakso sejenak kemudian sampai kota Malang langsung berwisata kuliner ke Burger Buto!

Kalau pernah makan burger yang besar yang satu ini memang layak dicoba. Nah, di Malang ada sebuah restoran di Jalan Sarangan No. 27 Malang yang menyajikan burger dari keluarga Buto alias Raksasa. Hmm, burger yang bisa dicicipi disini pastinya fresh from the oven, karena roti dan dagingnya diproduksi sendiri oleh rumah makan ini. Yang Istimewa adalah ukurannya yang Luar Biasa Besar, ada tiga pilihan ukuran yang bisa anda pilih, Burger Buto dengan diameter 17cm, ada Buto Long dengan panjang 40cm dan satu lagi yang tidak kalah ekstrim adalah Buto Keceng, dengan lebar yang tidak terlalu besar,cocok dengan lebar mulut kita, dengan panjang 60cm..Wah sekali kelihatannya.

Disana juga ada burger jumbo ukuran kepala orang yang dikenal dengan nama Burger Buto Ijo di Kedai 27, Jalan Sarangan, Malang.Kota Malang sebagai tujuan wisata terbaik 2011 memang banyak menjual wisata kuliner yang unik.

Melihat bentuknya seperti ukuran loyang kue cake pandan wangi diameter sekitar 30 centimeter. Karena namanya Burger Buto Ijo, maka bahan roti dalamnya juga berwarna hijau disesuaikan dengan nama burgernya. Di bagian tengah roti berbentuk lobang seperti kue cake disesuaikan dengan cetakan rotinya. Isi lapisan dalamnya sama dengan burger kebanyakan yaitu berisi daun selada, tomat, timun, mayoinase, daging  burger, dan keju.

Ukurannya cukup untuk dimakan  empat atau lima orang, dan pemesan yang makan di kedai tersebut otomatis disediakan piring kecil dan garpu untuk empat orang. Harga tidak mahal cukup Rp 27.500 bisa dimakan empat orang sehingga jatuhnya harga per orang hanya sekitar Rp 7.000. Ditambah telur harga burger buto ijo menjadi Rp 35.000.

Rasanya seperti burger biasa terasa gurih keju, manis saos tomat dan pedas cabe, isinya seperti kebanyakan campuran rasa saos tomat, keju dan daging sapi burger. Meski roti burgernya ukuran besar isinya perlengkapan burgernya cukup mengelilingi isi roti.

Jenis burger yang dijual  ukuran  lainnya adalah burger long bentuknya lebar dan panjang harga Rp 11.500; burger keceng ukuran rotinya kecil panjang kayak ular harga Rp 11.500; dan burger buto ukuran bundar sedang sebesar piring kecil harga Rp 10.000.

Semua jenis burger isinya sama jenisnya hanya burger keceng isinya daging cincang karena terlalu besar kalau diisi lapisan daging burger yang berbentuk bulat. Semua roti diproduksi sendiri karena ukuran rotinya spesial tidak memungkinkan diproduksi pabrik roti lain.

Kedai yang terletak di pojokan jalan ini sengaja diberi nama Kedai 27 karena lokasi kedainya bernomor rumah 27 di  Jalan Sarangan, Malang. Kedai 27 telah beroperasi di Malang selama sembilan tahun tetapi menu burger buto ijo ukuran jumbo baru terinovasi empat tahun terakhir.

Jam operasional buka kedainya mulai pukul 11.00 WIB sampai 21.00 WIB. Tetapi khusus menu burger jumbo buto ijo selalu cepat habis. Pada hari libur menu tersebut pada pukul 16.00 WIB sering sudah habis. Penulis juga mengalami kehabisan burger buto ijo ketika pesan untuk dibawa pulang.

Menu lain di kedai ini  ada bermacam-macam nasi bakar dengan lauk unik seperti kikil sapi seharga Rp 10.000, ceker ayam hanya Rp 6.000, dan nasi bakar tempe tahu penyet hanya Rp 5.000 sangat cocok buat kantong mahasiwa di kota pelajar ini. Menu lain yang sempat kami coba adalah bebek goreng resep ibu sama ayam gorengnya juga harganya di kisaran Rp12.000-an.

Kebanyakan pengunjungnya anak muda yang suka nongkrong. Banyak remaja yang sengaja merayakan ulang tahun di tempat ini. Kapasitas kursi sekitar  80 orang. Kursi kayu dan meja persegi disusun berdempetan sehingga terlihat suasana ruangan sesak kalau ramai pengunjung. Waktu kami kesana kebetulan lagi hujan jadi suasana di kedai burger agak renggang tidak seramai biasanya karena banyak orang yang memesan dibawa pulang yang paling sering dibawa pulang biasanya burger keceng karena pembungkusnya mirip pembungkus lampu neon jadi terlihat unik dan burger buto spesial.

Kalau lagi ramai pemesanan di kedai burger 27 ini bisa sampai setengah jam tapi waktu itu kita lagi sibuk foto-foto jadi gak kerasa..Untuk rasa tidak terlalu eneg dan membosankan karena memang isinya bakal sedikit berbeda dengan burger pada umunya. Tapi yang pastinya kita rasakan adalah murah dan kalau mau makan kenyang ya di burger buto. So tunggu perjalanan-perjalanan kuliner Sueto berikutnya.

Info mengenai Burger Buto :

Location
Hours
Tue – Thu: 11:30 21:00
Fri: 00:30 21:30
Sat – Sun: 11:30 21:00
About
Burger Buto kedai 27
Description
Burger Buto : burger dengan diameter 17cm:Rp.10.000,-
Burger Long : burger dengan panjang 40cm:Rp.11.500,-
Burger Keceng : burger dengan diameter 60cm:Rp.13.000,-
Parking
Car park
Email
burgerbuto@yahoo.com
Phone
Website
Facebook : Burger Buto
Twitter : Burgerbuto

Menyalakan api unggun adalah sebuah cara yang efektif untuk mencegah hipotermia, dapat mengeringkan pakaian basah  dan gear serta  jika anda terjebak dalam hujan badai.

Ini adalah peralatan yang akan anda butuhkan:

Waterproof Matches

Waterproof Rain Gear

Plastic Freezer Bags

Zippo Lighter Fluid

14-function Pocketknives

Zippo Lighter

Backpacking Stove

Camp-Stove Fuels

Ice Axe

Tinder

1. Pastikan tempat itu legal untuk membangun api di daerah padang gurun di mana Anda berkemah.

2. Masukkan Carry rabuk kering dalam tas, sealable kedap udara ketika backpacking di daerah basah. rabuk ini akan membantu anda untuk membakar  kayu basah. Sebagai  starter pemantik api.

3. Korek api  tahan air dan tahan angin yang ringan, dan menyimpannya  dalam tas, sealable kedap udara sebagai tambahan peralatan.

4. Carilah di bawah langkan berbatu atau di bawah semak-semak untuk kayu kering atau semikering. Kumpulkan kayu yang cukup untuk menjaga api  tetap menyala sebelum anda menyalakan api.

5. Gunakan pasta api-starter/tinder atau kayu untuk menyalakan  api.

6. Pastikan Anda memiliki banyak sumbu atau batang kecil untuk membuat  api kecil anda. Hidupkan api dengan paste starter api/tinder api akan menyala baik tetapi akan terbakar sangat cepat jika Anda tidak menambahkan sesuatu yang seperti kayu kering/semi kering untuk mempertahankan nyala  api.

7. Baringkan peralatan/pakaian yang basah dekat api mengeringkannya sebelum digunakan.

8. Tunggu sampai anda memiliki tempat tidur dari sisa bara api/arang sehingga tempat anda tidur bisa lebih kering sebelum mencoba untuk membakar kayu basah. Anda dapat membuat tempat tidur yang bagus dari arang dengan membakar batang kayu kecil dan menjaga nyala api tetap terpusat.

9. Bersabarlah dalam membuat api, tapi tetap percaya. karena kegiatan ini akan  mengambil banyak waktu untuk menyalakan  api saat keadaan sedang  hujan, tapi dengan pilihan material  yang tepat, segalanya mungkin masih bisa dilakukan.

Petunjuk:

Menguji kelembapan kayu  dengan  mematahkan tongkat atau ranting untuk melihat kekeringan kayu. Jika terasa garing, harus cukup kering di bagian dalamnya supaya bisa digunakan untuk  membakar atau membuat api unggun.

Gunakan pisau untuk meraut kayu atau ranting sampai anda mendapatkan bagian kayu yang kering.

Bawalah kompor backpacking yang baik dan serta gas bakar yang cukup. Jadi fuel stove yang dibawa jadi lebih efektif, karena anda akan jarang memakai fuel stove dan pada saatnya anda akan lebih membutuhkan api unggun di daerah tertentu, karena  pada dasarnya fuel stove memang lebih efisien untuk memasak dan merebus air bukan sebagai penghangat seperti api unggun.

Jangan pernah memutuskan ranting atau cabang dari pohon berdiri, bahkan jika pohon tampaknya sudah mati. Sebaiknya anda hanya menggunakan kayu yang telah jatuh di tanah karena ini termasuk perbuatan vandalisme, dan pastikan bahwa ditempat itu anda diizinkan untuk mengumpulkan kayu/ranting  jatuh di daerah camp yang anda kunjungi.

Jangan biarkan api unggun menyala  jika sudah tidak dipakai apalagi anda berkemah di daerah pegunungan,  Hal ini  akan mengantisipasi kebakaran hutan karena perlu ratusan tahun di daerah pegunungan untuk pulih dari api.

 


Sueto community para traveler dan bagpackers sudah semestinya menerapkan prinsip Geotourism saat menjelajah alam dan tempat wisata apalagi yang di dalamnya terkandung budaya nusantara juga flora dan fauna. Artikel kali ini akan menjelaskan apa saja prinsip yang harus dipahami dalam Geotourism sehingga nantinya kita sebagai penjelajah nusantara akan  memahami sebuah makna yan lebih dari pada hanya sekedar berwisata atau bertravel saja .

“Praktek terbaik” dalam menopang pariwisata, atau bahkan meningkatkan, karakter geografis tempat, seperti budaya, lingkungan, warisan, dan kesejahteraan penduduknya itulah arti dari Geotourism.

Pada intinya nilai Geotourism adalah praktik, dan penawaran mencakup banyak aspek terbaik dari berbagai jenis pariwisata termasuk ekowisata, wisata peninggalan/warisan, agritourism dan pariwisata kuliner untuk beberapa nama. Ini mencakup seperangkat elemen yang menggabungkan konsep pariwisata berkelanjutan yang  berkomitmen untuk meningkatkan ekonomi lokal dan meminimalkan dampak negatif pada lingkungan dan budaya lokal. Keberlanjutan sendiri adalah kemampuan untuk hidup dan berkembang dalam kemampuan kita, tanpa degradasi atau penipisan sumber daya. Sumber daya ini termasuk lingkungan alam, sumber daya manusia, sumber daya budaya, serta banyak lainnya. Dalam konsep mempertahankan prinsip Geoturism ini kita akan membuat sebuah hal/ warisan yang berguna dan nantinya dapat diberikan dari generasi ke generasi mendatang.

Menurut National Geographic Society sendiri juga telah menyusun “Geotourism Charte” berdasarkan 13 prinsip. Berikut penjabarannya :

1. Integritas tempat: Meningkatkan karakter geografis dengan mengembangkan dan meningkatkan dalam cara yang berbeda untuk tingkatan lokal, mencerminkan warisan alam dan budaya, sehingga mendorong diferensiasi pasar dan sebuah  kebanggaan budaya.

2. Kode Internasional: Patuhi prinsip-prinsip dalam Kode Global Organisasi Pariwisata Dunia Etik Pariwisata dan Prinsip-prinsip  Hak Pariwisata Budaya didirikan oleh Dewan Internasional mengenai Monumen dan Situs (ICOMOS/International Council on Monuments and Sites ).

3. Selektivitas pasar: Mendorong pertumbuhan di segmen pasar pariwisata paling mungkin untuk menghargai, menghormati, dan menyebarkan informasi tentang aset-aset lokal yang khas.

4. Keragaman pasar: Mendorong berbagai makanan yang sesuai dan fasilitas penginapan, sehingga untuk menarik spektrum demografi seluruh pasar geotourismdan memaksimalkan ketahanan ekonomi selama baik dalam jangka pendek dan panjang.

5. Kepuasan Tourist : Pastikan bahwa touris puas, geotourists bersemangat membawa cerita dari rumah tentang tempat peristirahatan/wisata baru dan mendorong teman-teman lainnya mengalami hal yang sama,sehingga memberikan permintaan berkelanjutan bagi tempat yang pernah dituju.

6. Keterlibatan masyarakat: Berbasis pariwisata pada sumber daya masyarakat yang bisa di explore sejauh mungkin, mendorong usaha kecil lokal dan kelompok masyarakat untuk membangun kemitraan untuk mempromosikan dan memberikan pengalaman pada pengunjung, mengembangkan  pasar Lokal mereka secara efektif. Membantu bisnis mengembangkan pendekatan untuk pariwisata yang membangun, misalnya sejarah alam daerah dan budaya,termasuk makanan dan minuman, seni pertunjukan, dll.

7. Manfaat untuk Masyarakat : Mendorong perusahaan mikro sampai ukuran menengah  dan membuat strategi bisnis pariwisata yang menekankan manfaat ekonomi dan sosial untuk masyarakat yang terlibat, terutama pengentasan kemiskinan, dengan komunikasi yang jelas dari tujuan kebijakan pelayanan sehingga dapat diperlukan untuk mempertahankan manfaat yang ada.

8. Perlindungan dan peningkatan daya tarik tujuan: Mendorong bisnis untuk mempertahankan habitat alam, lokasi warisan, estetika, dan budaya lokal. Mencegah degradasi dengan menjaga volume turis dalam batas maksimum yang dapat diterima. Mencari modal bisnis yang dapat beroperasi secara menguntungkan dalam batas-batas. Gunakan persuasi, insentif, dan penegakan hukum yang diperlukan.

9. Penggunaan lahan: Mengantisipasi tekanan pembangunan dan menerapkan teknik-teknik untuk mencegah overdevelopment tidak diinginkan dan degradasi. Mengandung resor dan liburan-rumah gepeng, terutama di pesisir dan pulau-pulau,sehingga untuk mempertahankan keragaman alam dan lingkungan indah dan menjamin akses penduduk terus-menerus. Mendorong atraksi wisata utama mandiri, seperti skala besar taman hiburan dan pusat konvensi tidak berhubungan dengan karakter tempat, yang akan berlokasi di lokasi tempat yang dituju tanpa ekologis yang signifikan, aset indah, atau budaya.

 10. Konservasi sumber daya: Mendorong usaha untuk mengurangi polusi air, limbah padat, konsumsi energi, penggunaan air, bahan kimia lansekap, dan pencahayaan malam hari terlalu terang. Beriklan dengan langkah-langkah dalam cara yang menarik pasar,wisata besar lingkungan simpatik.
11. Perencanaan: Menghormati dan menghargai kebutuhan ekonomi segera tanpa mengorbankan jangka panjang karakter dan potensi geotourism dari tujuan. Tempat wisata menarik di-migrasi pekerja, membangun masyarakat baru yang dengan sendirinya merupakan perangkat tambahan sebuah tujuan. Upayakan untuk diversifikasi ekonomi dan membatasi masuknya populasi pada tingkat yang lestarikan. Mengadopsi strategi umum untuk mengurangi praktek-praktek yang tidak sesuai dengan geotourism dan merusak citra dari sebuah tujuan.
12. Interpretasi Interaktif: Libatkan baik pengunjung dan host dalam belajar tentang tempat tersebut. Mendorong warga untuk mempromosikan warisan alam dan budaya masyarakat mereka sehingga turis mendapatkan pengalaman yang lebih kaya dan penduduk Lokal dapat mengembangkan keahlian mereka.
13. Evaluasi: Membentuk proses evaluasi dilakukan secara teratur oleh panel independen yang mewakili semua kepentingan stakeholder, dan mempublikasikanhasil evaluasi.

Pasang dan Cari iklan


Page Advertise ini memang disediakan untuk para blogger dan para anggota Suetoclub community yang ingin bertukar informasi masalah produk, ilmu desain, budaya nusantara, fotografi, otomotif, craft, fashion, furniture, job vacancy, vidiografi, adventure accecoris, jasa travel, bagpackers, sharing harga dll..

Semoga page ini membantu blogger sekalian juga dan para Suetonia..

  • Tulis dengan jelas barang yang diinginkan/akan di jual
  • Untuk Barang Yang akan dijual tuliskan harga jika memang diperlukan
  • Harap berikan kontak person berupa No Ponsel atau pun alamat email
  • Untuk transaksi lanjutan bisa diteruskan via jalur Pribadi
  • Saya selaku pengasuh blog ini tidak bertanggung jawab atas segala proses transaksi maupun efek transaksi
  • Untuk kode PI(Pasang Iklan), tulis jika mau pasang iklan
  • Untuk kode CI(Cari Iklan), tulis jika mau cari iklan
  • Iklan yang ditampilkan tidak mengandung unsur SARA/ilegal

Way Kambas


TERLETAK di ujung selatan Sumatera, 110 km dari Bandar Lampung, Way Kambar merupakan salah satu cagar alam tertua di Indonesia. Lokasi ini menempati lahan seluas 1.300 km persegi berupa dataran rendah di sekitar Sungai Way Kambas.tepatnya di kecamatan labuhan ratu lampung timur, Indonesia. Selain di Way Kambas, sekolah gajah (Pusat Latihan Gajah) juga bisa ditemui di Minas, Riau. Gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) yang hidup di kawasan ini semakin berkurang jumlahnya.

 Kawasan Way Kambas menjadi rumah dan taman bermain bagi gajah, sekaligus pusat pelatihannya. Dengan nama awal Pusat Latihan Gajah (PLG) namun semenjak beberapa tahun terakhir ini namanya berubah menjadi Pusat Konservasi Gajah (PKG) yang diharapkan mampu menjadi pusat konservasi gajah dalam penjinakan, pelatihan, perkembangbiakan dan konservasi.Di lebatnya taman nasional ini, ada sekira 200 gajah Sumatera (Elephas maximus sumatranensis) yang menjadikan hutan ini sebagai rumah mereka.

Gajah liar di Sumatera dahulu dapat ditemukan di delapan provinsi di Pulau Sumatera. Namun karena kepadatan pemukiman dan menyusutnya vegetasi hutan hujan tropis telah menyulitkan untuk memperkirakan jumlah mereka.

Tahun 1978, Taman Nasional Way Kambas diusulkan menjadi taman nasional dengan surat keputusan sementara tahun 1989 dan surat keputusan akhir tahun 1997. Sementara, Pusat Pelatihan Gajah Way Kambas resmi didirikan tahun 1985. Lokasinya terletak 9 km dari pintu masuk Taman Plang Ijo.

Pusat pelatihan gajah ini didirikan untuk melindungi keberadaan gajah dan menciptakan keuntungan antara gajah dan manusia. Gajah di Sumatera dulunya digunakan oleh kerajaan yang memerintah di Sumatera untuk kendaraan berperang dan keperluan upacara.

Anda dapat melihat gajah melakukan berbagai tugas, seperti mengangkut kayu  atau membajak sawah. Mereka juga dapat melakukan aktivitas unik, seperti bermain sepak bola dan pertunjukan menghibur lainnya.

Di dalam taman ini juga terdapat Sumatra Rhino Sanctuary (SRS), dimana badak-badak dikenalkan dengan alam sekitarnya dengan harapan penangkaran yang dilakukan berjalan sukses. Pusat penangkaran didirikan pada 1995, meliputi lahan seluas 100 hektare yang dijadikan tempat pelestarian, penelitian, dan pendidikan.

Di tempat penangkaran ini terdapat lima badak sumatera (Dicerorhinus sumatrensis sumatrensis) yang masing-masing diberi nama Rosa, Ratu, Bina, Torgamba, dan Andalas yang bertindak sebagai duta untuk badak-badak liar lainya. Mereka juga dijadikan sebagai spesimen untuk pendidikan dan pelestarian.

Taman Nasional Way Kambas merupakan perwakilan ekosistem hutan dataran rendah yang terdiri dari hutan rawa air tawar, padang alang-alang/semak belukar, dan hutan pantai di Sumatera.

Flora

Jenis tumbuhan di taman nasional tersebut antara lain api-api (Avicennia marina), pidada (Sonneratiasp.), nipah (Nypa fruticans), gelam (Melaleuca leucadendron), salam (Syzygium polyanthum), rawang (Glochidion borneensis), ketapang (Terminalia cattapa), cemara laut (Casuarina equisetifolia), pandan (Pandanus sp.), puspa (Schima wallichii), meranti (Shorea sp.), minyak (Dipterocarpus gracilis), dan ramin (Gonystylus bancanus).

Fauna

Taman Nasional Way Kambas memiliki 50 jenis mamalia diantaranya badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis sumatrensis), gajah Sumatera (Elephas maximus sumatranus), harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae), tapir (Tapirus indicus), anjing hutan (Cuon alpinus sumatrensis), siamang (Hylobates syndactylus syndactylus); 406 jenis burung diantaranya bebek hutan (Cairina scutulata), bangau sandang lawe (Ciconia episcopus stormi), bangau tong-tong (Leptoptilos javanicus), sempidan biru (Lophura ignita), kuau (Argusianus argus argus), pecuk ular (Anhinga melanogaster); berbagai jenis reptilia, amfibia, ikan, dan insekta.

Beberapa lokasi/obyek yang menarik untuk dikunjungi:
Pusat Latihan Gajah Karangsari. Atraksi gajah. Way Kambas. Untuk kegiatan berkemah.Way Kanan. Penelitian dan penangkaran badak sumatera dengan fasilitas laboratorium alam dan wisma peneliti.Rawa Kali Biru, Rawa Gajah, dan Kuala Kambas. Menyelusuri sungai Way Kanan, pengamatan satwa (bebek hutan, kuntul, rusa, burung migran), padang rumput dan hutan mangrove.

Atraksi budaya di luar taman nasional:Festival Krakatau pada bulan Juli di Bandar Lampung.
Musim kunjungan terbaik: bulan Juli s/d September setiap tahunnya.

Cara pencapaian lokasi :

Cara pencapaian lokasi: Bandar Lampung-Metro-Way Jepara menggunakan mobil sekitar dua jam (112 km), Branti-Metro-Way Jepara sekitar satu jam 30 menit (100 km), Bakauheni-Panjang-Sribawono-Way Jepara sekitar tiga jam (170 km), Bakauheni-Labuan Meringgai-Way Kambas sekitar dua jam.

%d blogger menyukai ini: